Senin, 15 Juni 2009

Aksara Jawa Classic ( Ha Na Ca Ra Ka )

Aksara Jawa Hanacaraka termasuk ke dalam kelompok turunan aksara Brahmi, sebagaimana semua aksara Nusantara lainnya. Aksara ini memiliki kedekatan denganaksara Bali. Aksara Brahmi sendiri merupakan turunan dari aksara assiria.

Pada bentuknya yang asli, aksara Jawa Hanacaraka ditulis menggantung (di bawah garis), seperti aksara Hindi. Namun demikian, pengajaran modern sekarang menuliskannya di atas garis.

Aksara Jawa Hanacaraka memiliki 20 huruf dasar, 20 huruf pasangan yang berfungsi menutup bunyi vokal, 8 huruf "utama" (aksara murda, ada yang tidak berpasangan), 8 pasangan huruf utama, lima aksara swara (huruf vokal depan), lima aksara rekan dan lima pasangannya, beberapa sandhangan sebagai pengatur vokal, beberapa huruf khusus, beberapa tanda baca, dan beberapa tanda pengatur tata penulisan (pada).

Pada aksara Jawa hanacaraka baku terdapat 20 huruf dasar (aksara nglegena), yang biasa diurutkan menjadi suatu "cerita pendek":
  • ha na ca ra ka
  • da ta sa wa la
  • pa dha ([dha]) ja ya nya ([ɲa])
  • ma ga ba tha ([ʈa]) nga ([ŋa])
Berikut ini adalah Huruf Dasar (aksara nglegena):

Huruf pasangan (pasangan)

Pasangan dipakai untuk menekan vokal konsonan di depannya. Sebagai contoh, untuk menuliskan mangan sega akan diperlukan pas

angan untuk "se" agar "n" pada mangan tidak bersuara. Tanpa pasangan "s" tulisan akan terbaca manganasega.

Tatacara penulisan Jawa Hanacaraka tidak mengenal Spasi, sehingga penggunaan pasangan dapat memperjelas kluster kata.

Berikut ini adalah daftar pasangan:

Huruf utama (aksara murda)

Huruf vokal depan (aksara swara)

Huruf tambahan (aksara rèkan)

hanacaraka gaya jawa dan hanacaraka versi bali

from : www.id.wikipedia.org



2 komentar:

poetra tuban mengatakan...

waduh aartikel na sangat bermanfaat sekali... terus ber kreatifitas mas

@lee Read One mengatakan...

bagi yang ingin menambahkan artikel silakan kirimkan ke email smoga menjadi pencerahan bagi yang membutuhkan

 
© Design byRonggolawe 2008